Sepasang Suami Istri ini Merasakan JKN-KIS Hadir dengan Kebaikan tak Ternilai

- Jurnalis

Sabtu, 28 Desember 2019 - 08:09 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ifakta.co, Jakarta – Mempersiapkan jaminan kesehatan sejak dini memang harus dilakukan bagi seluruh masyarakat. Penyakit yang tak menentu kapan menyerang membuat semua tidak perlu mengkhawatirkan kondisi tersebut, karena sudah ada jaminan kesehatan yang menjamin kesehatan masyarakat.

Itulah yang dilakukan pasangan suami istri Ronald dan Henny. Sejak mereka menikah pada awal tahun 2014, pasangan suami istri tersebut sepakat untuk memilih Program JKN-KIS sebagai penjamin kesehatan mereka.

Kondisi yang berada jauh dari orang tua dan harus merantau ini membuat mereka ingin belajar mandiri dan mencoba untuk tidak bergantung lagi kepada orang tua.

“Awal kami tergabung dalam kepesertaan JKN-KIS ini setelah kami menikah. Keadaan jauh dari keluarga karena harus merantau keluar daerah sehingga harus mandiri dan mempersiapkan segala kemungkinan yang terjadi termasuk ketika kami sakit,” ungkap Henny saat ditemui ifakta.co, Jum’at 27 Desember 2019.

Henny mengatakan bahwa mereka hanya sanggup untuk menjadi peserta kelas 3 yang dapat dikatakan iuran paling rendah. Namun, bukan berarti dirinya menyepelekan dalam hal membayar iuran.

Tidak pernah terpikirkan daam benak Henny beserta suaminya untuk telat membayar iuran, karena ia merasa dengan iuran yang ia bayarkan menjadi tabungannya bersama suami ketika nanti sakit. Sehingga jika sakit itu datang, baik ia atau pun suami dapat dapat menggunakan JKN-KIS tersebut untuk berobat.

“Meskipun kami terdaftar di kelas 3, hal yang paling diutamakan oleh kami adalah bayar iuran dulu. Meskipun sekarang kita belum menggunakannya, itu bisa dijadikan sebagai tabungan ketika kita sakit nanti. Selain itu juga kan iurannya bisa buat peserta lain yang butuh pengobatan,” lanjut Henny.

Henny menceritakan kepada tim Jamkesnews, bagaimana saat sang suami menggunakan kartu KIS nya untuk berobat. Peristwa tersebut terjadi berawal sejak tahun lalu ketika Ronald menderita hipertensi.

Awalnya, sang suami memedulikan kondisi tersebut. Sampai pada akhirnya penyakit yang dialami sang suami makin parah dan sampai akhirnya dokter mendiagnosa bahwa suaminya menderita gagal ginjal kronis. Kondisi tersebut mengharuskan suaminya untuk melakukan cuci darah secara rutin dua kali seminggu.

Beruntung bagi Ronald karena dirinya sudah terdaftar menjadi peserta JKN-KIS. Seluruh biaya untuk melakukan cci darah sudah dijamin oleh program tersebut. Henny sebagai istri mengatakan sangat berterima kasih kepada Program JKN-KIS karena telah membantu suaminya untuk proses cuci darah.

“Jujur, kami sangat terbantu sekali dengan JKN-KIS ini, biaya sekali cuci darah suami saya sebesar 1,1 juta rupiah dan harus dilakukan delapan kali dalam sebulan. Sedangkan kami hanya terdaftar kelas 3 yang per bulannya 25.500 rupiah per orangnya. Bisa dibayangkan berapa besar kebaikan yang telah JKN-KIS hadirkan untuk kami,” tambahnya.

Di tengah dinamika yang sedang bergulir, Henny merasa tidak keberatan jika iurannya harus disesuaikan. Ia berharap jika iuran tetap disesuaikan, pelayanan di fasilitas kesehatan akan ditingkatkan agar peserta merasa puas dengan pelayanan yang diberikan. (My)

Baca juga :  Warga Kapuk Sawah Cengkareng Keluhkan PT LGT Chrome Buang Limbah B3 di Selokan Air

Berita Terkait

PT KCN Salurkan Dana CSR untuk Bangun Panggung Permanen di RW 011 Rusunawa Marunda
Gawat! Jaktim Darurat Pil Koplo, Pedagang Akui Koordinasi dengan APH
Pemerintah Abai Harga Bawang Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar
Dukungan ke Iqbal Irsyad Sebagai Ketua PWI Jaya Semakin Besar dan Kuat
Ketua Umum PWI Buka Pra-UKW Riau dan Papua Tengah Diikuti oleh 60 Peserta
Tradisi Lebaran ala Betawi, Warga Duri Kosambi Jalani Halal Bihalal Selama 7 Hari
Jelang Lebaran, Yayasan Wijaya Peduli Bangsa Menabur Kasih di TPST Bantar Gebang
Jelang Hari Raya Majalah Exclusive Komunitas Todays Kembali Bagikan Sembako

Berita Terkait

Kamis, 25 April 2024 - 09:38 WIB

Tiga Perwira TNI AD Raih Cumlaude Gelar Doktor di Universitas Gajah Mada

Kamis, 25 April 2024 - 09:14 WIB

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Rabu, 24 April 2024 - 18:31 WIB

Pemkot Tangsel Raih Penghargaan Standar Pelayanan Minimal Kategori Terbaik se-Indonesia

Rabu, 24 April 2024 - 17:25 WIB

Kota Tangerang dan Kota Yantai Sepakat Jadi Sister City

Rabu, 24 April 2024 - 17:15 WIB

Wakili Dandim Kasdim Tigaraksa Pimpin Apel PAM RI1

Rabu, 24 April 2024 - 17:05 WIB

Tono Darussalam Ketua MPC PP Kota Tangerang : Aset Pemkab Ratusan Milyar Terbengkalai dan Kumuh

Rabu, 24 April 2024 - 15:55 WIB

Sadis, Tante Kandung Habisi Nyawa Bocah 7 Tahun

Selasa, 23 April 2024 - 21:03 WIB

Lewat Perwal No.47 Tahun 2019, Senjata Pemkot Tangsel Berantas Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Berita Terbaru

Regional

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Kamis, 25 Apr 2024 - 09:14 WIB

Regional

Kota Tangerang dan Kota Yantai Sepakat Jadi Sister City

Rabu, 24 Apr 2024 - 17:25 WIB

Eksplorasi konten lain dari ifakta.co

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca