JKN-KIS, Harapan Masyarakat tidak Mampu jika Mendadak Sakit

  • Whatsapp

ifakta.co, Jakarta – Siapa sangka, JKN-KIS dapat membantu kelanjutan hidup seseorang. Bukan hanya peserta yang sakit tetapi juga keluarga dari mereka yang menjadi tulang punggung keluarga. Tidak hanya dalam hal materi, tetapi juga kehadiran orang itu untuk mengurus keluarga.

Munirah seorang ibu rumah tangga yang sudah menginjak usia yang cukup senja, hidup bersama satu orang anak dan ibu yang sudah renta.

Munirah tidak pernah mengalami sakit yang cukup serius. Selama ini ia hanya menggunakan KIS untuk berobat di puskesmas karena sakit yang ringan. Sampai pada ia harus mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan tingkat lanjut pada awal tahun 2019 kemarin.

“Saya terserang struk ringan dan lemas sampai tidak bisa berjalan. Sebelah kiri badan saya tidak bisa digerakkan dan tidak bisa merasakan apapun. Akhirnya saya dibantu tetangga ke puskesmas dan kata dokter harus dirawat di rumah sakit. Baru kali ini saya mendapat serangan struk ringan. Semenjak saya mendapat KIS dari pemerintah pada tahun 2014, baru kemarin itu saya gunakan untuk rawat inap selama empat hari di Rumah Sakit Hermina Podomoro,” ungkapnya beberapa hari lalu.

Saat Munirah dirawat di rumah sakit, dirinya merasa mendapatkan pelayanan yang ramah dari dokter hingga perawat. Tidak ada perbedaan layanan dengan teman satu kamarnya yang menggunakan asuransi swasta.

Dirinya tidak mengeluarkan biaya sedikitpun untuk dibayarkan. Hanya saja Munirah membeli tongkat untuk bantuan dia berjalan selama masa pengobatan.

“Kalau orang seperti saya ini sangat terbantu oleh program JKN-KIS ini, tidak menyangka terkena serangan penyakit seperti ini secara mendadak. Kata dokter memang harus ditangani cepat, karena jika tidak bisa berakibat fatal. Pas berobat saya bilang ke dokter saya gak punya uang, kalau memang ada biaya saya mundur aja biar istirahat di rumah saja. Tapi dokter bilang tidak ada biaya sedikitpun, karena akan ditanggung oleh BPJS Kesehatan,” ungkap Munirah dengan sedikit pelo karena masih ada efek pasca stroke.

Munirah merasa terbantu dengan adanya program ini. Harapannya semoga program JKN-KIS terus berlangsung sebagai pegangan dirinya jika terjadi sakit yang mendadak seperti kemarin.

Karena dirinya tidak mempunyai uang lebih untuk biaya berobat. Terlebih dirinya sudah setahun tidak berjualan jualan nasi uduk untuk penghasilan dirinya. Pemasukannya hanya dari biaya kos dari satu kamar yang ia sewakan.

“JKN-KIS adalah satu-satunya harapan saya sebagai penjamin biaya kesehatan saya jika mendapat serangan stroke lagi secara mendadak. Saya tidak tahu bagaimana keadaan saya sekarang jika kemarin belum menjadi peserta JKN-KIS. Saya tidak punya uang simpanan sama sekali, untuk makan saja terkadang dapat dari tetangga kanan kiri,” pungkasnya. (My)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *