Hidup di Gang Sempit, Keluarga ini Terus Menjadi Peserta JKN-KIS Mandiri

- Jurnalis

Rabu, 8 Januari 2020 - 13:44 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ifakta.co, Jakarta – Maemunah (60) tinggal dalam gang kecil di wilayah Ancol Selatan, dirinya adalah ibu rumah tangga dengan tiga orang anak. Suaminya sehari-hari hanya bekerja sebagai pekerja lepasan yang tidak mempunyai penghasilan tetap. Namun hal itu tidak menghalangi niat Maemunah ketika itu untuk mendaftarkan keluarga sebagai peserta JKN-KIS yang membayar iuran setiap bulan, meskipun hanya kelas 3 (tiga).

“Dulu saya daftar jadi peserta JKN-KIS sebagai pegangan jaminan kesehatan untuk saya dan keluarga. Terlebih saat itu saya sedang hamil, saya daftar untuk jaga-jaga kalau nanti biaya persalinan saya besar dan saya tidak mempunyai uang. Saya bayar yang kelas 3, karena saat itu uangnya pas-pasan bayar sejumlah itu. Tetapi setiap bulan saya tidak pernah lupa untuk membayar, karena takut kalau tidak bisa digunakan saat sedang dibutuhkan,” ujar Maemunah beberapa hari lalu.

Maemunah mendaftar melalui kelurahan di wilayahnya, dan ketika itu Maemunah tidak mengetahui ada jenis kepesertaan Penerima Bantuan Iuran (PBI) yang ditanggung iurannya oleh pemerintah. Beruntung ia rajin membayar iuran, sehingga pada saat Maemunah bersalin dia dijamin oleh BPJS Kesehatan sebagai peserta JKN-KIS.

Keadaan keuangan keluarganya memaksanya untuk beralih menjadi peserta PBI, Maemunah mendapatkan informasi dari tetangga untuk mengunjungi puskesmas terdekat untuk menjadi peserta PBI. Maemunah berusaha tetap menjadi peserta JKN-KIS meskipun tidak mampu untuk membayar iuran.

“Suami saya penghasilannya tidak tentu, pembayaran iurang BPJS Kesehatan sempat tersendat, tapi saya tak hilang akal, saya mencari informasi bagaimana saya bisa jadi peserta PBI yang dibiayai oleh pemerintah. Akhirnya saya dialihkan jadi PBI melalui puskesmas. Yang penting keluarga saya bisa dijamin biaya kesehatannya kalau sakit,” ungkap Maemunah.

Belum lama ini, anaknya sakit panas disertai buang-buang air besar tetapi berbentuk cair. Maemunah membawanya ke Puskesmas Sunter Agung I lalu dirujuk ke RS Hermina Podomoro untuk dirawat karena trombosit turun.

“Anak saya disuruh cek darah seluruh badan, ternyata dinyatakan sakit tipes oleh dokter, dirawat beberapa hari dan tidakada biaya yang dikeluarkan oleh saya. Alhamdulillah sekali saya bersyukur ada program ini,” tutup Maemunah. (My)



Baca juga :  Sudin Bina Marga Jakpus akan Revitalisasi Lima Trotoar di Wilayahnya

Berita Terkait

PT KCN Salurkan Dana CSR untuk Bangun Panggung Permanen di RW 011 Rusunawa Marunda
Gawat! Jaktim Darurat Pil Koplo, Pedagang Akui Koordinasi dengan APH
Pemerintah Abai Harga Bawang Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar
Dukungan ke Iqbal Irsyad Sebagai Ketua PWI Jaya Semakin Besar dan Kuat
Ketua Umum PWI Buka Pra-UKW Riau dan Papua Tengah Diikuti oleh 60 Peserta
Tradisi Lebaran ala Betawi, Warga Duri Kosambi Jalani Halal Bihalal Selama 7 Hari
Jelang Lebaran, Yayasan Wijaya Peduli Bangsa Menabur Kasih di TPST Bantar Gebang
Jelang Hari Raya Majalah Exclusive Komunitas Todays Kembali Bagikan Sembako

Berita Terkait

Kamis, 25 April 2024 - 09:38 WIB

Tiga Perwira TNI AD Raih Cumlaude Gelar Doktor di Universitas Gajah Mada

Kamis, 25 April 2024 - 09:14 WIB

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Rabu, 24 April 2024 - 18:31 WIB

Pemkot Tangsel Raih Penghargaan Standar Pelayanan Minimal Kategori Terbaik se-Indonesia

Rabu, 24 April 2024 - 17:21 WIB

Babinsa Serka A Kosim Hadiri Pelantikan Dan Pengukuhan MUI Kec Kemiri Masa Khidmat 2023-2028

Rabu, 24 April 2024 - 17:15 WIB

Wakili Dandim Kasdim Tigaraksa Pimpin Apel PAM RI1

Rabu, 24 April 2024 - 17:05 WIB

Tono Darussalam Ketua MPC PP Kota Tangerang : Aset Pemkab Ratusan Milyar Terbengkalai dan Kumuh

Rabu, 24 April 2024 - 15:55 WIB

Sadis, Tante Kandung Habisi Nyawa Bocah 7 Tahun

Selasa, 23 April 2024 - 21:03 WIB

Lewat Perwal No.47 Tahun 2019, Senjata Pemkot Tangsel Berantas Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Berita Terbaru

Regional

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Kamis, 25 Apr 2024 - 09:14 WIB

Eksplorasi konten lain dari ifakta.co

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca