Sering Bantu Penghuni Apartemen, 6 Pekerja Outsouching di PHK Sepihak

- Jurnalis

Rabu, 8 April 2020 - 21:28 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ifakta.co, Jakarta – Menanggapai soal enam pekerja outsourching di Apartemen Sudirman Mansion (ASM) yang diperlakukan tidak adil, anggota Komisi III DPR RI Nasir Djamil menegaskan tidak boleh bertindak sewenang-wenang kepada mereka.

“Mereka ‘kan sesungguhnya ingin menjadi karyawan tetap. Jadi jangan diberikan beban yang berlebih, jangan di dzolimi, sehingga mereka memilih resign (keluar),” katanya kepada wartawan, Rabu (8/4/20).

Ketika diminta tanggapan soal ada hak-hak yang tidak dipenuhi oleh pihak manajemen ASM kepada enam pekerjanya, legislator asal Aceh ini menerangkan pentingnya bersikap adil kepada sesama manusia.

“Iya harus adil, seharusnya tunaikan dong hak-hak mereka. Situasi seperti ini seharusnya pihak manajemen apartemen berempati, bukan malah sebaliknya,” ujar Nasir.

Anggota DPR dari PKS ini menambahkan, hal ini bisa menjadi panjang. Menurutnya, jangan menjadikan para pekerja seperti sapi perah.

“Masalah ini juga bisa dipersoalkan secara hukum. Nanti link kirim ke saya, akan saya teruskan ke Pak Anies (Gubernur DKI),” pungkasnya.

Kronologis Kejadian

Sebelumnya, nasib kurang beruntung dialami oleh enam karyawan berstatus tenaga outsourching yang bekerja di Apartemen Sudriman Mansion (ASM)

Maksud hati ingin memberikan pelayanan yang baik kepada setiap penghuni apartemen. Keenam pekerja itu justru diperlakukan layaknya seseorang yang telah melakukan kejahatan.

Keterangan yang berhasil dihimpun menyebutkan, mereka ditarik dari penempatannya untuk bekerja di bagian front office ASM atas kesalahan yang tidak pernah dijelaskan oleh perusahaan outsourching, tempat dimana keenam pekerja itu bernaung.

Ini setelah sebelumnya pihak manajemen ASM diduga telah memberikan keterangan dan informasi yang tidak benar kepada perusahaan outsourching yang berimbas pada ditariknya keenam pekerja itu.

“Keenam pekerja itu dimintai keterangan yang dituangkan dalam bentuk berita acara pemeriksaan (BAP) oleh manajemen ASM,” ucap salah satu dari keenam pekerja F, kepada wartawan.

Menurut F pertanyaan yang ditujukan kepada keenam pekerja itu berkisar seputar alasan mengapa mereka melakukan pelayanan yang bukan bagian bagiannya.

“Padahal kami hanya mengantarkan makanan ataupun pesanan yang ditujukan kepada penghuni apartemen,” imbuh F

Padahal menurutnya hal itu dilakukannya hanya bagian pelayanan terhadap setiap penghuni apartemen.

Menurut F, setiap bantuan yang diberikannya tersebut atas permintaan para penghuni apartemen. Dirinya juga tidak pernah meminta imbalan dan juga tidak pernah meninggalkan kewajiban dari bagian pekerjaannya.

“Kami hanya mau menolong saja, itupun kami tidak melalaikan kewajiban pekerjaan kami,” ujarnya.

Ia juga menyebutkan, kalau dirinya pernah diminta bantuan oleh manajemen ASM untuk mengerjakan pekerjaan yang bukan kewajibannya.

“Kami juga pernah disuruh angkat-angkat puing bekas bangunan oleh pihak ASM, tapi ‘gak masalah,” ucapnya.

Tapi kata dia, kenapa hanya dimintai bantuan oleh penghuni malah dijadikan persoalan. Menurutnya, tindakan ini tidak adil buat dirinya dan rekan lainnya.

Sementara itu, kuasa hukum para pekerja outsourching Harmain SH mengatakan, akan membawa hal ini ke jalur hukum (perselisihan industrial).

“Sudah saatnya setiap perusahaan menghormati serta menghargai setiap karyawan,” ujar kuasa hukum Harmain SH.

Menurutnya perusahaan jangan melihat status, apakah dia karyawan tetap maupun pekerja kontrak (outsourching) semua sama saja dimata hukum.

“Bagaimanapun mereka bekerja untuk perusahaan meski tidak digaji secara langsung oleh manajemen,” tegasnya.(amy)

Baca juga :  Sudah Usang, Loket Tiket di Terminal Kalideres Kini Direvitalisasi

Berita Terkait

Kostrad Peringati Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW 1445 Hijriah dan Santunan Yatim Piatu
Kaskostrad Pimpin Langsung Pelepasan Peserta Umrah Penghargaan Kostrad di Jakpus
Dokkes Polres Jakbar Cek Kesehatan Personel Pasca Betugas Jaga TPS
Polres Jakbar Siapkan 900 Personil Amankan TPS Pemilu 2024
Panglima TNI Lakukan Cek Kesiapan Pasukan Unjuk Rasa dan Babinsa Pengamanan Pemilu 2024
Masyarakat Keluhkan Harga Beras Mencapai 15.000 Rupiah Perliter
Developer Segera Proses Hukum Bagi Pelaku Pungli di Rusunami City Garden
Kunjungi Wihara Hok Tek Tjeng Sin, Kapolres Jaksel Harap Imlek Bawa Keberkahan dan Kesehatan

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 21:12 WIB

Polri Bekerjasama dengan Imigrasi Tangkap DPO Interpol WN Jepang di Batam

Rabu, 21 Februari 2024 - 10:46 WIB

Ancam-Peras Pelanggannya Rp 3 M, Seorang Terapis SPA Jalani Sidang di PN Denpasar

Selasa, 13 Februari 2024 - 18:34 WIB

Babak Baru Dugaan Korupsi di KPP Palembang Diungkap Kuasa Hukum Wajib Pajak

Jumat, 9 Februari 2024 - 15:06 WIB

Polres Bekasi Sikat Habis Kartel Pengedar Pil Koplo di Wilayahnya

Jumat, 2 Februari 2024 - 15:13 WIB

Sidang Dugaan Pemutusan Kontrak Perjanjian Sepihak di PN Jakpus, Hadirkan Saksi Ahli Hukum Perdata

Kamis, 1 Februari 2024 - 10:50 WIB

Polrestabes Surabaya Amankan Dua Pria Diduga Pengedar Narkoba

Selasa, 30 Januari 2024 - 11:41 WIB

Ditlantas Polda Jatim bersama Komunitas Otomotif Deklarasikan Zero Knalpot Tidak Sesuai Spektek

Minggu, 28 Januari 2024 - 15:07 WIB

Polri Tangkap 2 Pelaku Tindak Pidana Perdagangan Orang

Berita Terbaru

Eksplorasi konten lain dari ifakta

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca