Resahkan Pengusaha, Oknum Pengurus Yayasan Forkam Dilapor ke Polisi

- Jurnalis

Selasa, 27 Februari 2024 - 20:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi pelaporan ke pihak kepolisian. (Foto: Dok. Google)

Ilustrasi pelaporan ke pihak kepolisian. (Foto: Dok. Google)

JAKARTA, ifakta.co – Diduga meresahkan korbannya dengan modus proposal dan dekat dengan pejabat tertentu, Ketua Yayasan Forum Komunikasi Antar Media (FORKAM), Harry Amiruddin diperiksa penyidik Polres Metro Jakarta Barat.

Pemeriksaan itu berdasarkan Laporan Aduan Masyarakat (Dumas) No. B/974/II/RES.1.6./2024 tanggal 21 Februari 2024, perihal undangan Klarifikasi atas perbuatan tidak menyenangkan.

N selaku pelapor mengatakan kepada wartawan bahwa perbuatan terduga terlapor di lokasi kerja pelapor sangat meresahkan.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya sangat resah sekali bang, karena dia (oknum) membawa pasukan atau rombongan ke tempat saya bekerja. Awalnya sih satu dan dua orang, tiba-tiba selang beberapa menit datang bergerombolan masuk ke dalam lobi tempat saya bekerja,” ujar N kepada wartawan, Selasa (27/02).

Baca juga :  Ancam-Peras Pelanggannya Rp 3 M, Seorang Terapis SPA Jalani Sidang di PN Denpasar

“Saya juga kan cuma pekerja bang di sini, bukan pemilik langsung dan hanya menjalankan tugas saja. Mereka datang bergerombolan juga main datang saja dan foto hingga video tanpa seizin kami dulu. Ya jelas gimana nggak kami resah, saya kan takut jadinya bang,” sambungnya.

Sementara itu, menurut sumber yang enggan menyebutkan namanya menjelaskan, perbuatan terduga terlapor berawal saat Yayasan FORKAM memberikan proposal kegiatan.

Selang beberapa hari kemudian, mereka juga mengancam ke salah satu pihak Dragon Massage bahwa Ketua Yayasan Forkam dekat dengan pejabat tinggi, dan foto itu dijadikan alat yang diduga untuk menakut-nakuti calon korbannya, jika tidak diberikan bantuan perihal proposal tersebut.

Baca juga :  Pegawai BPN Banyuasin Positif Narkoba Ditangkap Usai Tabrak Lari Ojol Hingga Tewas

“Itu berawal proposal, mereka datang kemari dengan membawa proposal soal Pemilu 2024. Padahal kan nggak ada kaitannya dengan usaha ini, dan jelas-jelas usaha ini pun nggak ada satu pun melayani pijat plus-plusnya. Mungkin dari situ, nggak kami tanggapi soal proposal, kemudian mereka juga menghubungi pihak kami dengan mengancam bahwa dekat dengan pejabat tertentu jika tidak memberikan bantuan tersebut dan akan menyegel atau menutup mati tempat usaha ini,” ungkap sumber di Dragon Massage.

Baca juga :  Polri Bekerjasama dengan Imigrasi Tangkap DPO Interpol WN Jepang di Batam

Sumber juga menjelaskan bahwa pada beberapa kali kesempatan, pihak oknum Yayasan Forkam diduga mengancam penanggungjawab Dragon Massage. Ancaman itu dikirimkan melalui pesan WhatsApp (WA).

“Kalau perlu saya kumpulin orang orang disini biar tamu pada keluar semua,” ungkap oknum dari Yayasan Forkam yang terekam CCTV di lobi tempat kerja pelapor.

Pelapor pun memberikan apresiasi kepada Polres Metro Jakbar yang cepat memproses aduan masyarakat terhadap oknum yang mengaku wartawan maupun asosiasi wartawan, yang jelas-jelas sangat meresahkan pengusaha griya pijat.

Berita Terkait

Polrestabes Surabaya Amankan Dua Kelompok Gengster yang Kedapatan Membawa Pil Koplo
Dua Tesangka Pembuat Kontrak Angkutan Ekspedisi Fiktif Senilai 11 Miliar Rupiah diamankan Polda Jatim
Terapis Spa di Bali Dituntut 3 Tahun Penjara atas Kasus Pemerasan dan Pengancaman
Tega! Anak Bacok Ibu Kandungnya hingga Tewas di Cengkareng
Tega! Akses Jalan Menuju ke Villa Ditutup Batu, JW Lapor Polisi
Upayakan Keselamatan Penumpang, Polres Nganjuk Tes Urin Acak Sopir Angkutan Umum Pastikan Bebas Narkoba
Polres Nganjuk Bersama Forkopimda Lakukan Pemusnahan BB Hasil Ops Pekat Semeru 2024
Fakta Tersembunyi Dibalik Insiden Alphard Tabrak Pengamen

Berita Terkait

Kamis, 25 April 2024 - 09:38 WIB

Tiga Perwira TNI AD Raih Cumlaude Gelar Doktor di Universitas Gajah Mada

Kamis, 25 April 2024 - 09:14 WIB

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Rabu, 24 April 2024 - 18:31 WIB

Pemkot Tangsel Raih Penghargaan Standar Pelayanan Minimal Kategori Terbaik se-Indonesia

Rabu, 24 April 2024 - 17:25 WIB

Kota Tangerang dan Kota Yantai Sepakat Jadi Sister City

Rabu, 24 April 2024 - 17:15 WIB

Wakili Dandim Kasdim Tigaraksa Pimpin Apel PAM RI1

Rabu, 24 April 2024 - 17:05 WIB

Tono Darussalam Ketua MPC PP Kota Tangerang : Aset Pemkab Ratusan Milyar Terbengkalai dan Kumuh

Rabu, 24 April 2024 - 15:55 WIB

Sadis, Tante Kandung Habisi Nyawa Bocah 7 Tahun

Selasa, 23 April 2024 - 21:03 WIB

Lewat Perwal No.47 Tahun 2019, Senjata Pemkot Tangsel Berantas Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Berita Terbaru

Regional

Tindak Tegas, Pilar Gunting Kabel Fiber Optik yang Semrawut

Kamis, 25 Apr 2024 - 09:14 WIB

Regional

Kota Tangerang dan Kota Yantai Sepakat Jadi Sister City

Rabu, 24 Apr 2024 - 17:25 WIB

Eksplorasi konten lain dari ifakta.co

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca