Belum Patuhi Arahan tidak Mudik, Jumlah ODR Nganjuk 30.462 Orang

- Jurnalis

Kamis, 7 Mei 2020 - 11:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidhayat (istimewa)

ifakta.co, Nganjuk – Jumlah Orang Dalam Resiko (ODR) di Kabupaten Nganjuk hingga rabu kemarin (6/5) telah mencapai 30.462 orang

Hal ini menunjukan bahwa masyarakat Nganjuk belum sepenuhnya mematuhi arahan untuk tidak mudik dari wilayah zona merah Covid-19 yang menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)

Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Nganjuk, dr Hendriyanto mengatakan, hingga saat ini warga perantau asal Kabupaten Nganjuk yang pulang kampung masih mengalir terus hingga sekarang ini.

Menurut Hendri lada umumnya mereka pulang dari sejumlah daerah yang masuk zona merah Covid-19 seperti dari Jakarta dan Surabaya.

“Tentunya atas kondisi seperti itu memerlukan kerja keras semuanya untuk terus melakukan pemantauan terhadap para perantau tersebut ketika sampai di rumahnya dan melakukan isolasi mandiri dalam upaya mencegah penyebaran virus corona,” kata Hendriyanto, dilansir surya.co.id Rabu (6/5/2020).

Hendriyanto menjelaskan dari jumlah ODR yang ada di Kabupaten Nganjuk tersebut sebanyak 23.966 orang telah menyelesaikan proses pemantauan, dan sebanyak 6.496 orang masih menjalani proses pemantauan.

Dan dari warga berstatus ODR tersebut sampai saat ini belum ada yang meninggal dunia.

Diakui Hendriyanto, potensi pertambahan warga berstatus ODR di Kabupaten Nganjuk masih cukup tinggi.

Terlebih menjelang Idul Fitri seperti sekarang ini warga perantau yang pulang kampung terus ada.

“Di Kabupaten Nganjuk sendiri hingga sekarang ini berlum ada PSBB ataupun karantina wilayah (Lockdown) untuk mencegah penularan pandemi virus corona,” ujarnnya.

Dengan demikian warga perantau tetap bisa masuk ke Kabupaten Nganjuk kapan saja.

Sementara itu Bupati Nganjuk, Novi Rahman Hidhayat tak hentinya mengimbau warga perantau untuk sementara tidak pulang kampung ke Nganjuk terlebih dahulu meskipun tidak ada PSBB ataupun karantina wilayah.

Di mana permintaan tersebut dimaksudkan sebagai upaya untuk memutus penyebaran virus corona yang sangat berbahaya tersebut.

“Untuk itu, kami siapkan rumah singgah di Gedung Mpu Sindok berkapasitas 92 tempat tidur yang dilengkapi dengan ruangan ber-AC serta berbagai fasilitas olah raga untuk bersantai bagi warga ketika menjalani isolasi sehingga tidak jenuh. Jadi kami ingin membuat warga yang menjalani isolasi tetap gembira dalam menjaga kesehatanya,” kata Novi Rahman Hidhayat, Bupati Nganjuk.

Dengan sudah adanya tempat isolasi tersebut, ungkap Novi Rahman Hidhayat, tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Nganjuk bisa memanfaatkanya untuk melakukan isolasi terhadap perantau berisiko tinggi yang terpantau masuk Kabupaten Nganjuk.

Langkah tersebut dimaksudkan agar perantau berisiko tinggi Covid-19 tersebut tidak bisa langsung bertemu keluarga atau orang lain di kampung halamanya yang bisa tertular virus corona.

“Jadi silahkan tempat isolasi dimaksimalkan untuk memutus penyebaran virus corona dari warga perantau berisiko tinggi covid-19 yang nekat pulang kampung ke Nganjuk,” tutur Novi.

(may)

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Berita Terkait

Polres Malang Kembali Dukung Keluarga Peristiwa Kanjuruhan Melalui Bantuan UMKM
Kapolri: Idul Adha Momentum Jaga Toleransi
Lestarikan Budaya Lokal, PT Tanjungenim Lestari Pulp and Paper Adakan Pelatihan Jumputan
PT Tanjungenim Lestari Pulp and Paper Salurkan 43 Hewan Kurban ke 26 Desa di Muara Enim
Sambut HUT Ke-78 Bhayangkara, Polres Nganjuk Gelar Program Bedah Rumah
Terlalu, Oknum Kades di Badean Diduga Nekat Pungli Program PTSL
Perusahaan Penyelenggaraan Angkutan Sewa Khusus Bali Gelar Bazar Kemanusiaan Guna Peringati HANI 2024
Boyong Natapraja dan Sedekah Bumi 2024, Pj.Bupati Nganjuk: Jangan Lupakan Sejarah!!!..

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 20:19 WIB

FORWAT Demo KPU Kota Tangerang, Tuntut Transparansi Anggaran Publikasi Media

Kamis, 20 Juni 2024 - 17:16 WIB

Kawal Pesta Demokrasi Pilkada 2024, KPU Kota Tangerang Ajak Wartawan

Kamis, 20 Juni 2024 - 16:35 WIB

Babinsa Koramil 10/Sepatan Lakukan Pendampingan CBP

Kamis, 20 Juni 2024 - 11:27 WIB

Pesan Pasi Ops pada kesempatan apel Pagi

Selasa, 18 Juni 2024 - 22:52 WIB

Momentum Idul Adha 1445 H, Komunitas Jurnalis Kompeten Tangerang Raya,Berbagi Kebaikan Qurban

Selasa, 18 Juni 2024 - 11:59 WIB

Hari Raya Idul Adha 1445 H, FORWAT Kembali Salurkan Hewan Qurban

Selasa, 18 Juni 2024 - 11:35 WIB

Pemkot Tangsel Distribusikan 94 Hewan Kurban pada Iduladha 1445 H

Selasa, 18 Juni 2024 - 11:20 WIB

KAHMI Banten Gelar Nobar Film Lafran di Mal Tangcity

Berita Terbaru

Regional

Babinsa Koramil 10/Sepatan Lakukan Pendampingan CBP

Kamis, 20 Jun 2024 - 16:35 WIB

Regional

Pesan Pasi Ops pada kesempatan apel Pagi

Kamis, 20 Jun 2024 - 11:27 WIB

Peserta OKK PWI Jaya berswa bersama setelah mengikuti orientasi, Rabu 19 Juni 2024 (Poto:ifakta.co)

Megapolitan

OKK PWI Jaya 2024 Pecahkan Rekor Peserta Terbanyak Selama 15 Tahun

Kamis, 20 Jun 2024 - 09:57 WIB

Eksplorasi konten lain dari ifakta.co

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca