Belum Patuhi Arahan tidak Mudik, Jumlah ODR Nganjuk 30.462 Orang

- Jurnalis

Kamis, 7 Mei 2020 - 11:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidhayat (istimewa)

ifakta.co, Nganjuk – Jumlah Orang Dalam Resiko (ODR) di Kabupaten Nganjuk hingga rabu kemarin (6/5) telah mencapai 30.462 orang

Hal ini menunjukan bahwa masyarakat Nganjuk belum sepenuhnya mematuhi arahan untuk tidak mudik dari wilayah zona merah Covid-19 yang menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)

Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Nganjuk, dr Hendriyanto mengatakan, hingga saat ini warga perantau asal Kabupaten Nganjuk yang pulang kampung masih mengalir terus hingga sekarang ini.

Menurut Hendri lada umumnya mereka pulang dari sejumlah daerah yang masuk zona merah Covid-19 seperti dari Jakarta dan Surabaya.

“Tentunya atas kondisi seperti itu memerlukan kerja keras semuanya untuk terus melakukan pemantauan terhadap para perantau tersebut ketika sampai di rumahnya dan melakukan isolasi mandiri dalam upaya mencegah penyebaran virus corona,” kata Hendriyanto, dilansir surya.co.id Rabu (6/5/2020).

Hendriyanto menjelaskan dari jumlah ODR yang ada di Kabupaten Nganjuk tersebut sebanyak 23.966 orang telah menyelesaikan proses pemantauan, dan sebanyak 6.496 orang masih menjalani proses pemantauan.

Dan dari warga berstatus ODR tersebut sampai saat ini belum ada yang meninggal dunia.

Diakui Hendriyanto, potensi pertambahan warga berstatus ODR di Kabupaten Nganjuk masih cukup tinggi.

Terlebih menjelang Idul Fitri seperti sekarang ini warga perantau yang pulang kampung terus ada.

“Di Kabupaten Nganjuk sendiri hingga sekarang ini berlum ada PSBB ataupun karantina wilayah (Lockdown) untuk mencegah penularan pandemi virus corona,” ujarnnya.

Dengan demikian warga perantau tetap bisa masuk ke Kabupaten Nganjuk kapan saja.

Sementara itu Bupati Nganjuk, Novi Rahman Hidhayat tak hentinya mengimbau warga perantau untuk sementara tidak pulang kampung ke Nganjuk terlebih dahulu meskipun tidak ada PSBB ataupun karantina wilayah.

Di mana permintaan tersebut dimaksudkan sebagai upaya untuk memutus penyebaran virus corona yang sangat berbahaya tersebut.

“Untuk itu, kami siapkan rumah singgah di Gedung Mpu Sindok berkapasitas 92 tempat tidur yang dilengkapi dengan ruangan ber-AC serta berbagai fasilitas olah raga untuk bersantai bagi warga ketika menjalani isolasi sehingga tidak jenuh. Jadi kami ingin membuat warga yang menjalani isolasi tetap gembira dalam menjaga kesehatanya,” kata Novi Rahman Hidhayat, Bupati Nganjuk.

Dengan sudah adanya tempat isolasi tersebut, ungkap Novi Rahman Hidhayat, tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Nganjuk bisa memanfaatkanya untuk melakukan isolasi terhadap perantau berisiko tinggi yang terpantau masuk Kabupaten Nganjuk.

Langkah tersebut dimaksudkan agar perantau berisiko tinggi Covid-19 tersebut tidak bisa langsung bertemu keluarga atau orang lain di kampung halamanya yang bisa tertular virus corona.

“Jadi silahkan tempat isolasi dimaksimalkan untuk memutus penyebaran virus corona dari warga perantau berisiko tinggi covid-19 yang nekat pulang kampung ke Nganjuk,” tutur Novi.

(may)

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Berita Terkait

Karen Sukses Raih Juara 1 LX Got Talent 2024
Sambut Kemenangan Satu Putaran Prabowo-Gibran, Arus Bawah Indonesia Banyumas Gelar Ziarah dan Doa Bersama
Gelar Patroli Skala Besar, Polres Nganjuk Antisipasi Gangguan Saat Libur Panjang secara Intensif
Peringati Hari Pers Nasional 2024, PWI Nganjuk Gelar Khotmil Qur’an dan Tasyakuran
Apel Gelar Pasukan Polres Nganjuk dan Kodim 0810/Nganjuk Dalam Rangka Bulan Bakti TNI -Polri Tahun 2024
Plt.Gubernur Lemhannas RI Resmi Kukuhkan Pengurus Senat PPRA 66
Kapolres dan Dandim 0810 Nganjuk Salurkan Bantuan untuk Korban Puting Beliung
TMMD ke-119, Kodim 1623 Karangasem Buka Jalan Penghubung Bukit Catu – Sibetan

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 12:37 WIB

AHY Dilantik Jokowi Jadi Menteri ATR/BPN Gantikan Hadi Tjahjanto Hari Ini

Rabu, 21 Februari 2024 - 12:11 WIB

Hadiri Puncak HPN 2024, Jokowi Titipkan Dua Pesan Kepada Insan Pers Indonesia

Minggu, 18 Februari 2024 - 18:09 WIB

Ketum PP IKWI: Rendahnya Pendidikan Jadi Faktor Utama KDRT

Minggu, 11 Februari 2024 - 23:33 WIB

Polri Minta Masyarakat Tak Sebar Hoax, Tegaskan Netral di Pemilu 2024

Jumat, 9 Februari 2024 - 18:20 WIB

Link Twibbon ifakta.co HPN 2024, Silahkan Download Gratis!

Minggu, 4 Februari 2024 - 09:36 WIB

Kemnaker Selenggarakan Naker Fest 2024 Sasar Generasi Z dan Milenial

Minggu, 14 Januari 2024 - 10:13 WIB

KAMMI, IMM dan PB SEMMI Nilai Pernyataan Kapolri Tunjukkan Semangat Kebangsaan

Sabtu, 13 Januari 2024 - 22:47 WIB

Polisi Tangkap Pengancam Salah Satu Capres

Berita Terbaru

Eksplorasi konten lain dari ifakta

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca