Pemkab Nganjuk Tak Jadikan Desa Terpapar Corona Jadi Wilayah Physical Distancing

- Jurnalis

Selasa, 7 April 2020 - 21:35 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ifakta.co, Nganjuk – Juru bicara (Jubir) Gugus Tugas COVID-19 Nganjuk dr Hendriyanto mengatakan, setelah ada lima warga yang positif Covid-19, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nganjuk sudah menyatakan status darurat Corona.

Namun pada wilayah yang terpapar Pemkab tidak memberlakukan physical distancing.

“Kami tidak mengarah ke situ (physical distancing) kalau status memang sudah diumumkan Bupati Nganjuk sedang darurat Corona,” dr Hendriyanto saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (7/4/2020).

Hendri menjelaskan kelima pasien positif Corona itu dari lima desa di empat kecamatan berbeda. Hasil tracing Tim Gugus Tugas COVID-19 Nganjuk, untuk sementara baru dari empat pasien positif, yakni sebanyak 184 warga OTG. Sedangkan pasien yang positif terakhir belum keluar.

“Saat ini data awal hasil tracing empat pasien pertama ada 184 warga berstatus orang tanpa gejala (OTG), setelah kontak dengan pasien positif, kita lakukan isolasi mandiri,” paparnya.

Menurut dia, saat ini physical distancing hanya dilakukan di kecamatan kota. Sedangkan lima desa di empat kecamatan yang menjadi tempat tinggal warga positif Corona dinyatakan belum diperlukan physical distancing.

Physical distancing hanya wilayah Nganjuk Kota. Untuk yang desa terpapar, hanya isolasi mandiri, kita belum menuju ke sana,” imbuhnya.

Namum demikian, Pemkab tidak memasukkan ke daftar orang dalam risiko (ODR) pada ke 184 warga yang kontak dengan pasien positif Corona. Namun masuk kategori orang tanpa gejala (OTG) dan diwajibkan isolasi mandiri.

Data yang diperoleh ifakta.co yaitu, 184 warga yang kontak dengan pasien positif COVID-19 terdiri atas 32 warga Kecamatan Baron, 39 warga Prambon, 34 orang Patianrowo, dan 79 orang Gondang. Meski tak berstatus ODP, 184 orang tersebut tetap dilakukan pemantauan oleh tim kesehatan.

Kemungkinan jumlah tersebut akan bertambah dari Kecamatan Gondang setelah ditemukan satu pasien positif COVID-19 yang baru pada Senin (6/4). Saat ini 3 pasien positif corona dirawat di RSUD Nganjuk dan 2 pasien di RS Bhayangkara. (may)

Berita Terkait

Penuhi Nazar, Pendukung Prabowo-Gibran di Bali Cukur Rambut
Halo Doc Tri Dharma Beraksi, Obati Luka Infeksi Telapak Kaki Anius Sani
Karen Sukses Raih Juara 1 LX Got Talent 2024
Sambut Kemenangan Satu Putaran Prabowo-Gibran, Arus Bawah Indonesia Banyumas Gelar Ziarah dan Doa Bersama
Gelar Patroli Skala Besar, Polres Nganjuk Antisipasi Gangguan Saat Libur Panjang secara Intensif
Peringati Hari Pers Nasional 2024, PWI Nganjuk Gelar Khotmil Qur’an dan Tasyakuran
Apel Gelar Pasukan Polres Nganjuk dan Kodim 0810/Nganjuk Dalam Rangka Bulan Bakti TNI -Polri Tahun 2024
Plt.Gubernur Lemhannas RI Resmi Kukuhkan Pengurus Senat PPRA 66

Berita Terkait

Rabu, 28 Februari 2024 - 22:05 WIB

Terus Genjot Kemampuan Kehumasan, Humas Polri Gelar Sertifikasi Tingkat Pama

Rabu, 28 Februari 2024 - 11:36 WIB

Prabowo Subianto Resmi Dapat Pangkat Jenderal Kehormatan dari Jokowi

Jumat, 23 Februari 2024 - 15:13 WIB

JMSI Bantu Pendidikan Jarak Jauh SiberMu

Kamis, 22 Februari 2024 - 16:25 WIB

Dinas Perumahan DKI Jakarta Diduga Dukung Oknum Warga Rusun City Garden untuk Langgar Peraturan

Rabu, 21 Februari 2024 - 23:13 WIB

Kasad Jenderal Maruli Simanjuntak: Program TNI AD Buka Peluang-peluang Baru Sejahterakan Masyarakat

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:19 WIB

Didesak Dewan Pers, Presiden Jokowi Akhirnya Teken Perpres Publisher Right

Rabu, 21 Februari 2024 - 12:37 WIB

AHY Dilantik Jokowi Jadi Menteri ATR/BPN Gantikan Hadi Tjahjanto Hari Ini

Rabu, 21 Februari 2024 - 12:11 WIB

Hadiri Puncak HPN 2024, Jokowi Titipkan Dua Pesan Kepada Insan Pers Indonesia

Berita Terbaru

Eksplorasi konten lain dari ifakta

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca