Pol PP Jakbar Kendalikan PKL Kota Tua Demi Kenyamanan dan Ketertiban

- Jurnalis

Sabtu, 14 Januari 2023 - 15:20 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

JAKARTA – Sebanyak 100 personel Polisi Pamong Praja (Pol PP) dan 20 personel TNI dan Polri Jakarta Barat menggelar pengendalian pedagang kaki lima di Kawasan Kota Tua, Tamansari, Jakarta Barat, Jum’at (12/1) malam.

Dalam kegiatan tersebut, puluhan pedagang kali lima dan musik karaoke jalanan terkena tindakan pengendalian. Kemudian untuk selanjutnya mereka akan dijadwalkam untuk mengikuti sidang yustisi.

Kasatpol PP Kota Adminstrasi Jakarta Barat Agus Irwanto mengatakan, setelah tahun baru pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Kota Tua jumlahnya tak terkendali.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kegiatan kali ini berlatar belakang adanya sebuah kondisi yang luar biasa setelah tahun baru yaitu PKL bertambah dan jumlahnya tidak terkendali,” ujarnya kepada wartawan di lokasi.

Baca juga :  Sambut HUT RI Ke-78, Pemkot Jakbar Bagikan Bendera Merah Putih

Menurutnya, di satu poisisi sangat positif untuk bertambahnya ekonomi, namun di sisi lain mengganggu ketertiban umum. Sehingga hal inilah yang membuat pihak Satpol PP melakukan pengendalian.

Agus juga menghimbau kepada para PKL untuk bisa menempati lokasi resmi yang telah disediakan oleh pemerintah.

“Kami mengimbau para PKL untuk bisa menempati lokasi-lokasi yang telah ditentukan pemerintah, lokasinya juga sebenarnya sudah mencukupi,” ujarnya.

Ia melanjutkan, pengendalian kali ini didasari adanya pengaduan dari masyarakat dengan adanya kondisi dimana ada pengguna musik untuk karaoke yang beroperasi di fasilitas umum (trotoar). Sehingga kata dia, hal ini tentunya menggnaggu masyarakat sekitar terutama tamu-tamu hotel yang disekitaran Kota Tua.

Baca juga :  Sudah Usang, Loket Tiket di Terminal Kalideres Kini Direvitalisasi

“Jadi tamu-tamu terutama tuis-turis asing yang nginep di hotel-hotel di sekitaran Kota Tua merasa terganggu oleh suara musik tersebut,” ujar Agus.

Namun demikian, pihaknya (pemerintah) juga berupaya untuk memahami kondisi para PKL yang tengah mencari nafkah.

“Silahkan usaha, silahkan mencari nafkah, namun soal ketertiban juga harus diperhatikan dan berjualanlah pada tempat-tempat yang telah disediakan,” imbuhnya.

Agus mengatakan, pemerintah sebenarnya juga ingin ekonomi masyarakat bisa terus bertumbuh dan hidup. Namun demikian kawasan Kota Tua harus tetap tertib, nyaman dan bersih.

“Target kita adalah bagaimana kawasan Kota Tua harus tetap tertib trotoar, tertib sampah dan tertib kebersihan. Demikian juga soal kondisi suara musik yang dikeluhkan oleh masyarakat juga harus dikendalikan,” ujarnya.

Baca juga :  Pemprov DKI Jakarta Pastikan Stok Gas LPG 3 Kg Masih Aman

Agus menyebut dari hasil giat pengendalian malam ini ada 39 pedagang yang barang dagangannya disita. Sementara untuk sound sistem jumlahnya ada sembilan. Tahapan selanjutnya nanti ada sidang yustisi.

Sementara total petugas yang dikerahkan ada 100 personel Pol PP ditambah 20 personel dari TNI dan Polisi.

Agus berharap setelah giat pengendalian ini, mereka semoga bisa memahami, bahwa usaha boleh namun tidak mengganggu ketertiban dan kenyamanan masyarakat sekitar.

“Sebab kawasan Kota Tua ini sudah mulai didatangi oleh turis dari luar negeri. Jadi sebisa mungkin, kawasan ini harus tetap, tertib, nyaman dan bersih,” pungkasnya

Berita Terkait

Dirjen Imigrasi: Januari – Mei 2024 Penegakan Hukum Keimigrasian Naik 94,4%
Diduga Tak Berizin, Sudin Parekraf Jakbar Akan Periksa HangOver Club Taman Palem Lestari
Kurangi Kecelakaan, Transjakarta Berencana Sediakan Container Room buat Sopir Mikrotrans JakLingko di Terminal Kalideres
Terminal Kalideres Akan Bangun Ruang Khusus Istirahat Sopir Transjakarta
Diduga Jual Sparepart Palsu, Toko Hoy Motor di Bojong Indah Cengkareng akan DiLaporkan ke Kementerian Perdagangan
Oknum Petugas Dishub Diduga Palak Sopir Pickup, Kasudinhub Jakbar Dinilai Tak Becus Didik Anak Buah
Kelurahan Petojo Utara Lakukan Penertiban PKL dan Bangunan Semi Permanen ditertibkan Petugas Gabungan
Walikota Jakarta Pusat Beri Pembekalan Materi Pemerintahan 15 Abang None

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 20:23 WIB

Sejumlah Upaya Terus Dilakukan, Termasuk Proses Mediasi di PN Tangerang, Kuasa Hukum Penggugat Minta Widya Andescha Harus Kembalikan Hak Ketiga Kliennya

Jumat, 14 Juni 2024 - 18:04 WIB

Tak Diberangkatkan, Ratusan Calon PMI Minta ke Widya Andescha Uang Dikembalikan

Kamis, 6 Juni 2024 - 23:48 WIB

Wisnu Harto S.H : Penahanan Kepala Desa Krinjing Tidak Sesuai Prosedur dan Dipaksakan, Dirinya Menuntut Praperadilan

Rabu, 5 Juni 2024 - 11:56 WIB

Polres Pali Usut Kasus Penipuan Dump Truk di Wilayahnya

Senin, 3 Juni 2024 - 17:22 WIB

Anggota Patroli Polsek Kembangan Terkena Bacokan Saat Hendak Bubarkan Tawuran di Meruya Utara

Senin, 20 Mei 2024 - 23:16 WIB

Polres Prabumulih Tangkap Bidan Gadungan yang Diduga Tewaskan Pasiennya

Senin, 20 Mei 2024 - 20:26 WIB

7 Tahun Mangkrak, Polres Jakbar Belum Bisa Ungkap Kasus Pembunuhan Mahasiswi Esa Unggul

Kamis, 16 Mei 2024 - 19:37 WIB

Advokat Betawi Kawal Kasus Penusukan Imam Musholla di Kedoya yang Dilakukan OTK

Berita Terbaru

Eksplorasi konten lain dari ifakta.co

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca